Home Berita Posting Status “Membedakan Bom Bunuh Diri Asli dengan Rekayasa”, Pria Ini Ditangkap...

Posting Status “Membedakan Bom Bunuh Diri Asli dengan Rekayasa”, Pria Ini Ditangkap Mabes Polri

53

Gema Rakyat – Sekali lagi hukum tajam pada satu sisi terjadi. Kali ini hukum tajam terjadi pada seorang pria bernama Ahmad Rifai yang menulis status perbedaan bom bunuh diri dengan rekayasa.

Status tersebut, dianggap mabes polri sebagai status hasutan dan hoax karena menganggap bom bunuh diri kampung melayu sebagai rekayasa dari kepolisian.

Seperti Dilansir Tribun News, Tim Direktorat Tindak Pidana Siber (Dittipidsiber) Bareskrim Polri menangkap pemilik akun facebook,  Ahmad Rifai Batubara (37).

Ia ditangkap di sebuah pondok pesantren putri di Jalan Sutan Syahrir, Padang Panjang Barat, Sumatera Barat, Minggu (28/5/2017) sore.

Dia ditangkap karena menyebarkan informasi hoax melalui kun facebook-nya yang menyebut kejadian bom bunuh diri di Kampung Melayu yang menewaskan 3 polisi adalah rekayasa polisi.

“ARP, warga Rao Pasaman, ditangkap anggota Cyber Crime Mabes Polri, Minggu sore,” ujar Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Martinus Sitompul, Senin (29/5/2017).

Menurut Martinus, informasi yang disebarkan ARP melalui akun facebook-nya termasuk penyebaran informasi sesat yang bisa menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan terhadap individu atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan suku, ras dan antargolongan (SARA).

Diketahui, ARP (37) merupakan seorang karyawan di sebuah pondok pesantren di Padang Panjang Barat, Sumatera Barat.

Saat ini, penyidik sedang melakukan pemeriksaan terhadap ARP di kantor Dittipidsiber Bareskrim Polri, Jakarta, guna mendalami motif penyebaran informasi hoax tersebut.

Loading...