Home Berita Brimob: Senjata Impor Bulgaria Untuk Efek Kejut Bukan Nembak Tank

Brimob: Senjata Impor Bulgaria Untuk Efek Kejut Bukan Nembak Tank

83

Gema Rakyat – Komandan Korps Brimob Irjen Pol Murad Ismail menjelaskan secara teknis penggunaan senjata yang masih berada di Bandara Soekarno-Hatta Jakarta, Tangerang, Banten.

Senjata yang dibeli dari Bulgaria itu rencananya akan digunakan di daerah-daerah operasi pertempuran dalam kota dan di dalam hutan, untuk keperluan melawan gerakan separatis dan teroris.

“Jadi ini pelurunya hampa, kita pakai untuk perang di hutan misalkan musuh bersembuyi di balik pohon kita tembakan nanti pelurunya pecah, memberi efek kejut dia tidak mematikan namun bisa melukai. Jadi bukan untuk nembak tank,” kata Murad saat memberi keterangan pers di kantor Mabes Polri, Jakarta, Sabtu malam (30/9).

Senjata impor model Stand Alone Granade Launcher (SAGL) kaliber 40×46 mm ini merupakan model terbaru, yang dipesan oleh Brimob.

Loading...

Sebelumnya, kata Murad, sejak 1998 Brimob telah memakainya namun itu dikombinasikan dengan senjata laras panjang.

“Jadi diikat ini pelontarnya di bawah laras, kalau yang sekarang tidak perlu dia berdiri sendiri tidak perlu bantuan senjata lain,” jelas Murad sambil memperagakan.[Gema Rakyat / rmol]

Loading...