Home Berita Memanas, PDIP Minta Jokowi Depak Kader PAN di Kabinet

Memanas, PDIP Minta Jokowi Depak Kader PAN di Kabinet

226

Gema Rakyat – PDI Perjuangan meminta agar Presiden Joko Widodo (Jokowi) mencopot menteri dari Partai Amanat Nasional (PAN). Ihwal tersebut diutarakan Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto. Ia menilai, PAN sudah tidak loyal sebagai partai pendukung pemerintah.

“Ketika partai menyatakan mendukung, tapi di tingkat implementasi justru bersifat setengah-setengah, Presiden punya kewenangan untuk melakukan evaluasi,” kata Hasto di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Kamis (13/7/2017).

Meski demikian, Hasto menegaskan bahwa evaluasi kabinet merupakan kewenangan Jokowi sepenuhnya. Namun, apabila dimintai pertimbangan, maka PDI-P akan turut menyampaikan saran dan pendapatnya.

“Tetapi PDI-P bukan dalam posisi untuk mendorong-dorong,” tepisnya.

Loading...

Hasto menekankan bahwa tugas sebagai kepala negara tidak lah ringan. Jokowi harus menghadapi berbagai tantangan untuk mempercepat pembangunan.

Harapannya, semakin tinggi penyerapan lapangan kerja, meningkatkan produktifitas rakyat, dan membuat bangsa ini berdikari khususnya di sektor pangan.

“Tentu saja Presiden memerlukan dukungan kabinet yang solid, memerlukan dukungan kabinet yang betul betul profesional, dan memerlukan komitmen parpol yang sudah menyatakan dukungannya pada pemerintah,” ucap Hasto.

Hasto menilai, tidak loyalnya PAN dalam mendukung Presiden bisa dilihat dari sikap mereka yang menyatakan penolakan terhadap peraturan pemerintah pengganti undang-undang (Perppu) nomor 2 tahun 2017 tentang organisasi kemasyarakatan.

Padahal, seluruh fraksi partai politik pendukung pemerintah di DPR mendukung adanya Perppu tersebut.

Ketua Umum PAN Zulkifli Hasan sebelumnya menilai tidak tepat Presiden Joko Widodo menerbitkan Perppu Ormas.

Menurut dia, Perppu tersebut berpotensi menimbulkan pro dan kontra di masyarakat. Karena berbentuk perppu, maka tanggung jawab langsung ada pada Presiden Jokowi.

Padahal, Zulkifli berpendapat seharusnya pro kontra terhadap kebijakan pemerintah diminimalisasi dan Presiden Jokowi dijaga wibawanya.

Saat ini, PAN memiliki satu jatah menteri di kabinet, yakni Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi yang ditempati oleh Asman Abnur.

Selain itu, ada juga Kepala Komite Ekonomi dan Industri Nasional yang ditempati Sutrisno Bachir. [GR / tsc]

Loading...