Home Berita Sudah Keterlaluan, Gubernur Sumbar Pertimbangkan Untuk Proses Hukum Ahoker Pemfitnah dan Provokator

Sudah Keterlaluan, Gubernur Sumbar Pertimbangkan Untuk Proses Hukum Ahoker Pemfitnah dan Provokator

219
Loading...

Gema Rakyat – Seorang Dokter yang berdinas di RSUD Solok, Sumatera Barat berinisial FL dikabarkan telah diintimidasi oleh sebuah ormas setelah memposting tulisan yang menghina ulama dan Islam melalui akun Facebooknya.

Atas kasus penghinaan ini, okter FL memang sudah didatangi pihak berwajib, ormas, dan masyarakat Sumbar yang merasa keberatan dengan postingannya. Dokter FL pun membuat surat perjanjian yang berisi bahwa ia berjanji tidak akan melecehkan ulama dan umat islam lagi. (Link: http://www.portal-islam.id/2017/05/setelah-puas-menghina-dan-mencaci-ulama.html )

Namun rupanya upaya tabayyun Forum Masyarakat Minang (FMM), FPI, Forum Mubaligh Kabupaten dan Kota Solok (FMKKS), GNPF, MUI, Kemenag, FMPI, Mapeda’II, Forum anti penistaan Islam (Fapi), dan Ikadi Kota Solok (Catat, bukan hanya satu ormas) kepada dr FL justru dianggap dr FL sebagai sebuah tekanan.

Dikabarkan Vivanews, dr FL yang merasa berada di bawah tekanan, akhirnya meminta maaf dan membuat surat pernyataan untuk tidak mengulangi kembali perbuatan serupa di masa yang akan datang.

Terkait hal ini, Direktur LBH Padang, Era Purnama Sari, berdasarkan komunikasi terakhir dengan dr FL, mengatakan dr FL memang mengakui jika persoalan dirinya dengan sejumlah ormas yang merasa tak senang dengan statusnya tersebut saat ini sudah selesai. Bahkan dirinya mengaku sudah sedikit merasa tenang.

“Masalah itu sudah selesai. Bahkan saya juga sudah mendapat perlindungan dari Kepolisian setempat,” kata Era menirukan ucapan Fiera.

Namun, berbeda dengan ucapan di hadapan Ketua LBH, dr FL justru ‘curhat’ melalui akun facebooknya, yang pasca kasus hinaan sempat dinonaktifkan olehnya, bahwa ia merasa terintimidasi oleh salah satu ormas dan meminta bantuan siapapun agar bisa membawanya keluar dari Sumbar.

Curhat dr FL kemudian banyak dibagikan oleh akun-akun pendukung Ahok yang salah satunya kemudan mengunggah capture facebook dokter FL dengan caption “Sumbar Kantong Intoleransi”.

Hal ini yang akhirnya menyebabkan sejumlah besar netizen berdarah minang kemudian mengecam tindakan para pendukung Ahok yang menilai bahwa Sumbar adalah kantong intoleransi.

Tak hanya dr FL, seorang pendukung Ahok yang berasal dari Yogyakarta dan bermukim di Batam, Nurul Indra, terus mengobok-obok dan memprovokasi warga Sumbar dengan berbagai cara.

Saking keterlaluannya ulah para Ahoker yang terus memprovokasi kedamaian di Sumbar, Gubernur Irwan Prayitno pun akhirnya terpaksa memberikan penegasan keras kepada oknum yang ngin mengadu domba masyarakat minang.

Berikut pernyataan Gubernur Sumatera Barat Irwan Praytno melalui akun twitternya @IrwanPrayitno.

Loading...
Loading...