Home Berita Usai Membunuh Indria Kameswari, Sang Suami Kabur ke Batam Gunakan KTP Palsu

Usai Membunuh Indria Kameswari, Sang Suami Kabur ke Batam Gunakan KTP Palsu

76

Gema Rakyat – Aparat gabungan berhasil mengamankan MA, tersangka pembunuh pegawai BNN Bogor, Indria Kameswari yang tak lain istri tersangka.

Penangkapan tersebut dilakukan aparat di di Kavling Bengkong Wahyu, Kelurahan Tanjung Buntung, Batam, Kepri, Minggu (3/9/2017) sekitar pukul 11.30 WIB.

Setelah membunuh istrinya Indria Kameswari di Perumahan River Valley Blok B2 Nomor 31 Desa Palasari, Kecamatan Cijeruk, Bogor, Jawa Barat, Jumat (1/9/2017) malam, tersangka langsung melarikan diri ke Batam.

“Jadi tempat kejadian kan di Bogor. Kami hanya dimintai bantuan untuk menangkapnya setelah diketahui berada di Batam,” kata Kapolda Kepri, Irjend Pol Sam Budigusdian saat memberikan keterangan di hadapan wartawan, Senin (4/9/2017).

Loading...

Sam mengungkapkan, MA melarikan diri dengan menggunakan KTP palsu.

Dalam KTP yang ditemukan tersebut tercatat namanya H Abdul Malik Azis SH.

“Itu identitas palsu. Padahal namanya Muhammad Azis saja,” kata Sam lagi.

Tim gabungan Polres Kabupaten Bogor, Direktorat Penindakan dan Pengejaran Deputi Bidang Pemberantasan BNN dan Polda Kepri berhasil menangkap terduga pelaku pembunuhan Indria Kameswari, pegawai Balai Diklat BNN, Lido, Bogor.

Tim gabungan Polres Kabupaten Bogor, Direktorat Penindakan dan Pengejaran Deputi Bidang Pemberantasan BNN dan Polda Kepri berhasil menangkap terduga pelaku pembunuhan Indria Kameswari, pegawai Balai Diklat BNN, Lido, Bogor. (Humas BNN)

Hampir tiga hari pelaku ini bersembunyi setelah diduga menembak istrinya di bagian punggung sebelah kanan hingga menimbulkan lubang.

Korban diduga kehabisan darah, sehingga meninggal dunia di rumah mereka di Perumahan River Valley, Bogor.

Sebelumnya diberitakan, Kepolisian Resor Bogor masih melakukan penyelidikan atas kasus tewasnya seorang pegawai negeri sipil (PNS) bernama Indria Kameswari alias IK (38).

orban ditemukan tewas di rumah kontrakannya di Perumahan River Valey, Cijeruk, Kabupaten Bogor, Jumat (1/9/2017).

Hasil keterangan yang didapat sementara, diketahui jika korban baru satu tahun mengontrak di rumah tersebut.
Korban juga diketahui merupakan seorang pegawai yang bekerja di lembaga Badan Narkotika Nasional (BNN) Lido, Bogor, Jawa Barat.

Kepala Polsek Cijeruk Komisaris Polisi Safiudin mengatakan, korban tewas usai terjadi pertengkaran dengan suaminya berinisial AM.

“Korban diduga dibunuh. Ditemukan ada luka benda tajam di bagian punggungnya,” kata Safiudin, Sabtu (2/9/2017).
Polisi juga masih mencari keberadaan suami korban karena setelah kejadian itu sudah meninggalkan rumah.[tn]

Loading...